Your browser does not support JavaScript!
 13 Jun 2019    08:00 WIB
Sering Menderita Gangguan Lambung? Waspada Dispepsia
Apa itu dispepsia?Dispepsia adalah nyeri atau rasa tidak nyaman pada perut bagian atas atau dada, yang sering dirasakan sebagai adanya gas, perasaan penuh atau rasa sakit atau rasa terbakar di perut. Apa penyebab dispepsia?Penyebab Dispepsia adalah :1.  Menelan udara (aerofagi) 2.  Regurgitasi (alir balik, refluks) asam dari lambung 3.  Iritasi lambung (gastritis) 4.  Ulkus gastrikum atau ulkus duodenalis5.  Kanker lambung 6.  Peradangan kandung empedu (kolesistitis) 7.  Intoleransi laktosa (ketidakmampuan mencerna susu dan produknya) 8.  Kelainan gerakan usus 9.  Kecemasan atau depresi   Apa saja gejala dari dispepsia?Nyeri dan rasa tidak nyaman pada perut atas atau dada mungkin disertai dengan sendawa dan suara usus yang keras (borborigmi). Pada beberapa penderita, makan dapat memperburuk nyeri; pada penderita yang lain, makan bisa mengurangi nyerinya. Gejala lain meliputi nafsu makan yang menurun, mual, sembelit, diare dan flatulensi (perut kembung). Apa pengobatan untuk dispepsia?Bila tidak ditemukan penyebabnya,dokter akan mengobati gejala-gejalanya. Antasid seperti Magnesium hidroksi , Sucralfate,  yang berfungsi untuk menetralkan asam lambung, atau penghambat H2 seperti Cimetidine , Famotidine , Nizatidine , dan Omeprazole , Lansoprazole , Rabeprazole , Esomeprazole , Pantoprazole. Untuk gejala mual dapat diberikan anti muntah seperti domperidone dan metoclopramide. Bila orang tersebut terinifeksi Helicobacter pylori di lapisan lambungnya, maka biasanya diberikan bismuth subsalisilate dan antibiotik seperti Clarithromycin , Amoxicillin , Tetracycline , Metronidazole Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai dispepsia? Silahkan baca di siniSumber: cek gejala penyakit