Your browser does not support JavaScript!
 12 Aug 2019    18:00 WIB
7 Cara Menghentikan Batuk Anak Tanpa Menggunakan Obat
Memang benar bahwa mendengar suara batuk anak Anda sangatlah menyiksa, akan tetapi minum obat batuk juga bukanlah pilihan yang tepat. Menurut the American Academy of Pediatrics (AAP), obat batuk yang banyak dijual bebas di pasaran tidak efektif bagi anak-anak yang masih berusia kurang dari 6 tahun. Obat-obatan tersebut bahkan dapat berbahaya. Menurut the National Institute of Health, dekstrometorfan (DMP), bahkan aktif di dalam berbagai jenis obat batuk dapat menyebabkan terajdinya berbagai efek samping serius atau bahkan kematian pada anak-anak kecil.   Baca juga: 8 Tips Mengatasi Batuk di Malam Hari   Untungnya, di bawah ini ada beberapa cara mudah untuk mengatasi batuk anak Anda secara alami.   Satu Sendok Makan Madu Menurut para peneliti di the University of North Carolina, mengkonsumsi sedikit madu sebelum tidur dapat membantu mengurangi insiden batuk di malam hari dan tidur lebih nyenyak. Akan tetapi, pastikan Anda tidak memberikan madu pada anak Anda bila ia masih berusia kurang dari 1 tahun karena resiko terjadinya botulisme.   Humidifier Udara kering dapat membuat saluran udara Anda menjadi kering, yang akan membuat gejala batuk dan flu semakin memburuk.   Oleskan Balsem ke Dada Bila anak Anda telah berusia lebih dari 2 tahun, maka mengoleskan balsem ke dadanya dapat membantu mengatasi hidung tersumbat dan rasa sesak di dada, akan tetapi jangan oleskan balsem tepat di bawah hidungnya.   Jus Buah dan Cairan Lainnya Menjaga agar kebutuhan cairan anak Anda tetap terpenuhi merupakan hal yang sangat penting saat melawan flu dan batuk. Mengkonsumsi cukup cairan dapat membantu mengatasi hidung tersumbat dan mengencerkan dahak. Pilihlah air putih dan jus buah tetapi hindari minuman berkafein.   Sup Panas Menurut sebuah penelitian, sup ayam merupakan makanan terbaik bila Anda sedang menderita flu. Hal ini dikarenakan kaldu ayam dapat membantu melawan radang yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan dan membantu meredakan gejala flu.   Obat Tetes Hidung Obat tetes hidung dapat membantu mengencerkan lendir dan melembabkan hidung. Bagi para bayi, Anda dapat meneteskan beberapa tetes obat pada kedua lubang hidung, kemudian hisap lendir dengan menggunakan suntikkan. Pada anak yang lebih tua, Anda dapat menggunakan obat semprot hidung.   Bantal Membuat posisi kepala anak Anda lebih tinggi daripada tubuhnya dapat membantu membuka saluran napas yang tersumbat akibat flu. Jadi, tambahkanlah sebuah bantal lagi pada tempat tidur anak Anda. Bila anak Anda masih bayi, letakkanlah bantal di bawah kasurnya (untuk mencegah bayi sesak napas karena bantal).   Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang.   Sumber: safebee
 12 Feb 2019    16:00 WIB
Ternyata Menghentikan Cegukan Mudah Sekali
Merasa malu karena tiba-tiba mengalami cegukan padahal sedang meeting dengan si bos atau justru klien? Hampir sebagian besar orang, baik yang tua maupun muda pasti pernah mengalami cegukan, termasuk bayi yang masih berada di dalam kandungan sang ibu. Cegukan merupakan suatu keadaan di mana otot diafragma mengalami kontraksi tanpa disadari atau dengan kata lain kram. Saat otot diafragma kram, maka ruang pita suara pun akan menutup, sehingga terjadilah cegukan. Cegukan biasanya hanya berlangsung singkat, akan tetapi bila cegukan berlangsung untuk waktu yang lama atau menetap, maka cegukan dapat merupakan gejala dari adanya suatu gangguan kesehatan yang serius. Baik pria maupun wanita dapat mengalami cegukan, tetapi pria biasanya lebih sering mengalami cegukan yang berlangsung selama lebih dari 48 jam. Apa Penyebab Cegukan? Pada sebagian besar kasus cegukan tidak ditemukan penyebab yang jelas. Walaupun demikian, terdapat beberapa hal yang seringkali menyebabkan terjadinya cegukan seperti: Makan terlalu cepat sehingga ada udara yang tertelan bersama dengan makanan Makan terlalu banyak (terutama makanan pedas atau berlemak) atau minum terlalu banyak (teruama minuman bersoda atau minuman beralkohol). Keduanya akan membuat lambung meregang dan mengiritasi diafragma Berbagai jenis penyakit atau gangguan kesehatan yang mengiritasi saraf yang mengatur gerakan diafragma seperti gangguan hati, radang paru-paru (pneumonia), atau berbagai gangguan paru lainnya Baru saja melakukan tindakan pembedahan pada perut Stroke atau tumor otak yang mengenai batang otak Gangguan kesehatan kronis seperti gagal ginjal Mengkonsumsi beberapa jenis obat-obatan yang memang memiliki efek samping cegukan seperti obat lambung, obat penenang (golongan benzodiazepin), levodopa, dan nikotin Perubahan suhu udara secara tiba-tiba Rasa takut atau senang Baca juga: Tips Mudah Untuk Mengatasi Stress Bagaimana Cara Menghentikan Cegukan? Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menghentikan cegukan adalah dengan menahan napas, yang bertujuan untuk meningkatkan kadar karbondioksida di dalam tubuh, sehingga otot-otot diafragma menjadi lebih rileks dan cegukan pun berhenti. Cara lainnya yang dapat digunakan untuk mengatasi cegukan adalah dengan menstimulasi daerah hidung dan tenggorokan, serta menstimulasi saraf vagus dengan melakukan beberapa hal di bawah ini: Minum segelas air putih Dibuat terkejut Menghisap lemon atau mengkonsumsi makanan asam Berkumur Bila cegukan telah berlangsung cukup lama dan tidak juga berhenti dengan menggunakan beberapa metode di atas, maka dokter biasanya akan memberikan beberapa jenis obat-obatan untuk mengatasinya seperti klorpromazin, haloperidol, dan metoklopramid. Kapan Hubungi Dokter? Sebagian besar kasus cegukan biasanya dapat hilang dengan sendirinya setelah sejangka waktu dan jarang membahayakan jiwa penderita. Akan tetapi, bila cegukan telah berlangsung lebih dari 3 jam atau mengganggu tidur atau kebiasaan makan Anda, maka jangan ragu untuk segera menghubungi dokter Anda. Segera cari pertolongan medis bila cegukan yang Anda alami juga disertai dengan beberapa gejala di bawah ini, yaitu: Nyeri perut Demam Sesak napas Muntah Batuk darah Tenggorokan terasa penuh Bisakah Cegukan Dicegah? Cegukan tidak selalu dapat dicegah, akan tetapi menghindari beberapa hal di bawah ini dapat membantu mencegah terjadinya cegukan: Makan berlebihan Makan terlalu cepat Minum terlalu banyak Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur https://dokter.id/tanya-dokter"> Tanya dokter sekarang . Sumber: medicinenet
 21 Feb 2017    12:00 WIB
Tidur Siang Dapat Meningkatkan Resiko Kematian
Orang berusia dewasa dan tua yang sering tidur siang dapat meningkatkan resiko kematian. Hal ini merupakan hasil penelitian dari  England suggests. Penelitian ini melibatkan partisipan berusia 40-79 tahun yang tidur siang secara teratur lebih dari satu jam setiap harinya, ternyata sebanyak 14% akan meninggal dalam kurun waktu 13 tahun, dibandingkan mereka yang tidak tidur siang. Semakin lama waktu tidur, semakin tinggi peningkatan resiko yang dialami. Mereka yang tidur siang satu jam atau lebih ternyata 32% akan meninggal selama periode penelitian berlangsung. Penelitian ini berlangsung setelah para peneliti mengeluarkan faktor penyebab kematian lain seperi usia, indeks masa tubih, apakah mereka merokok, seberapa lama mereka olahraga dan apakah mereka memiliki penyakit kronis (seperti diabetes, kanker, asma) Secara umum, peningkatan resiko angka kematian yang berkaitan dengan tidur siang biasanya disebabkan oleh penyakit saluran nafas. Dan hubungan antara tidur siang dengan peningkatan kematian paling banyak terjadi pada kelompok usia 40-65 tahun. Kelompok usia ini dua kali lebih banyak mengalami peningkatan resiko kematian jika mereka tidur siang secara teratur dibanding mereka yang tidak tidur siang. Kaitan langsung antara tidur siang dengan peningkatan angka kematian masih belum terlihat jelas, tetapi para peneliti menduga mereka yang cenderung tidur siang mempunyai kemungkinan penyakit yang tidak terdiagnosa dan mempengaruhi resiko kematian. Penelitian ini melibatkan 16.000 orang di Inggris (dimana tidur siang bukanlah hal yang lumrah dilakukan) yang menjawab pertanyaan mengenai kebiasaan tidur siang antara tahun 1998-2000 dan diikuti selama 13 tahun. Para peneliti mengatakan "tidur siang sehat" hanya memerlukan waktu 30 menit dan akan sangat menguntungkan. Tetapi para peneliti tidak secara khusus melihat efek dari tidur siang sehat ini, karena pertanyaan yang diberikan hanyalah pola tidur siang mereka berlangsung lebih dari satu jam atau lebih.Sindrom tidur apnu atau periode henti nafas yang sering terjadi saat tidur dapat menyebabkan seseorang merasa mengantuk sepanjang hari dan juga dapat meningkatkan resiko kematian. Studi terbaru memang tidak mempertimbangkan apakah para partisipan ini memiliki sindrom tidur apnu, tetapi orang yang memiliki BMI tinggi dan yang mengkonsumsi obat tekanan darah tinggi kebanyakan akan memiliki masalah sindrom tidur apnu.Sumber: foxnews