Your browser does not support JavaScript!
 12 Aug 2019    18:00 WIB
7 Cara Menghentikan Batuk Anak Tanpa Menggunakan Obat
Memang benar bahwa mendengar suara batuk anak Anda sangatlah menyiksa, akan tetapi minum obat batuk juga bukanlah pilihan yang tepat. Menurut the American Academy of Pediatrics (AAP), obat batuk yang banyak dijual bebas di pasaran tidak efektif bagi anak-anak yang masih berusia kurang dari 6 tahun. Obat-obatan tersebut bahkan dapat berbahaya. Menurut the National Institute of Health, dekstrometorfan (DMP), bahkan aktif di dalam berbagai jenis obat batuk dapat menyebabkan terajdinya berbagai efek samping serius atau bahkan kematian pada anak-anak kecil.   Baca juga: 8 Tips Mengatasi Batuk di Malam Hari   Untungnya, di bawah ini ada beberapa cara mudah untuk mengatasi batuk anak Anda secara alami.   Satu Sendok Makan Madu Menurut para peneliti di the University of North Carolina, mengkonsumsi sedikit madu sebelum tidur dapat membantu mengurangi insiden batuk di malam hari dan tidur lebih nyenyak. Akan tetapi, pastikan Anda tidak memberikan madu pada anak Anda bila ia masih berusia kurang dari 1 tahun karena resiko terjadinya botulisme.   Humidifier Udara kering dapat membuat saluran udara Anda menjadi kering, yang akan membuat gejala batuk dan flu semakin memburuk.   Oleskan Balsem ke Dada Bila anak Anda telah berusia lebih dari 2 tahun, maka mengoleskan balsem ke dadanya dapat membantu mengatasi hidung tersumbat dan rasa sesak di dada, akan tetapi jangan oleskan balsem tepat di bawah hidungnya.   Jus Buah dan Cairan Lainnya Menjaga agar kebutuhan cairan anak Anda tetap terpenuhi merupakan hal yang sangat penting saat melawan flu dan batuk. Mengkonsumsi cukup cairan dapat membantu mengatasi hidung tersumbat dan mengencerkan dahak. Pilihlah air putih dan jus buah tetapi hindari minuman berkafein.   Sup Panas Menurut sebuah penelitian, sup ayam merupakan makanan terbaik bila Anda sedang menderita flu. Hal ini dikarenakan kaldu ayam dapat membantu melawan radang yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan dan membantu meredakan gejala flu.   Obat Tetes Hidung Obat tetes hidung dapat membantu mengencerkan lendir dan melembabkan hidung. Bagi para bayi, Anda dapat meneteskan beberapa tetes obat pada kedua lubang hidung, kemudian hisap lendir dengan menggunakan suntikkan. Pada anak yang lebih tua, Anda dapat menggunakan obat semprot hidung.   Bantal Membuat posisi kepala anak Anda lebih tinggi daripada tubuhnya dapat membantu membuka saluran napas yang tersumbat akibat flu. Jadi, tambahkanlah sebuah bantal lagi pada tempat tidur anak Anda. Bila anak Anda masih bayi, letakkanlah bantal di bawah kasurnya (untuk mencegah bayi sesak napas karena bantal).   Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter kami di fitur Tanya dokter sekarang.   Sumber: safebee
 10 Jun 2018    18:00 WIB
8 Tips Mengatasi Batuk di Malam Hari
Batuk di malam hari dapat mengganggu tidur Anda. Jadi bagaimana cara menenangkan batuk dan tenggorokan gatal yang mengganggu tidur Anda? berikut adalah berbagai cara menenangkan rasa gatal di tenggorokan Anda.    •    Minum teh herbal dengan maduMulailah kebiasaan mengkonsumsi secangkir teh non-kafein sebelum pergi tidur. Semua jenis minuman hangat dapat memecah dahak di saluran nafas Anda.    •    Tidur dengan posisi kepala lebih tinggiKetika batuk terjadi di malam hari, maka gravitasi adalah musuh Anda. Semua dahak dan post nasal drip masuk kembali ke dalam saluran nafas Anda dan membuat tenggorokan Anda terganggu saat Anda tertidur. Cobalah melawan gravitasi dengan menambahkan  bantal ketika Anda tidur.    •    Gunakan uapUdara yang kering dapat membuat batuk Anda semakin memburuk. Anda mungkin dapat melegakan sedikit pernafasan Anda saat mandi sebelum tidur atau hanya duduk di kamar mandi yang beruap. Peringatan untuk Anda yang menderita asma, uap air dapat memperburuk batuk Anda .    •    Perhatikan kelembaban lingkunganHumidifier dapat membantu melegakan batuk saat udara terasa kering. Tetapi jika ruangan Anda terlalu lembab juga dapat membuat batuk Anda semakin hebat. Debu dan tungau yang merupakan pemicu alergi dapat terperangkap di udara yang lembab. Anda harus menjaga kelembaban udara berkisar antara 40%-50%. Untuk mengukur tingkat kelembaban udara Anda bisa gunakan alat bernama hygrometer yang tidak terlalu mahal.    •    Persiapkan segala sesuatu di samping tempat tidur AndaUntuk berjaga-jaga jika batuk menyerang Anda di malam hari, maka Anda harus menyiapkan segala sesuatu yang bisa menolong meredakan batuk di samping tempat tidur, misalnya saja air putih, obat batuk dan segala sesuatu yang bisa membantu. Semakin cepat Anda bisa mengatasi batuk, semakin lama waktu yang bisa Anda pakai untuk beristirahat.    •    Menjaga tempat tidur tetap bersihJika Anda batuk dan memiliki kecenderungan alergi, fokuslah pada kebersihan tempat tidur Anda. debu dan tungau yang mungkin ada di kasur dapat memicu munculnya alergi, segera singkirkan hal tersebut supaya batuk Anda berhenti dengan cepat    •    Pertimbangkan obat-obatanObat anti batuk dapat membantu Anda menghilangkan batuk dengan dua cara. Obat batuk jenis ekspektoran dapat membantu menghilangkan dahak dan obat batuk jenis penekan refleks batuk. Tanyakan kepada dokter atau farmasi Anda jenis obat apa yang baik untuk Anda.    •    Temui dokter AndaJika Anda mengalami batuk di malam hari lebih dari 7 hari, maka ini waktunya untuk Anda berkonsultasi dengan dokter. Juga jangan lupa mengambil waktu untuk beristirahat. Dokter Anda akan membantu menemukan penyebab dari batuk Anda dan bagaimana penanganan yang paling tepat.   Ingin tahu informasi lebih lanjut mengenai topik ini? Tanya langsung ke dokter Kami di fitur Tanya dokter sekarang   Baca juga: Atasi dengan obat batuk ini. Sumber: webmd
 04 Sep 2015    18:00 WIB
Obat Batuk Dapat Membantu Melawan Diabetes, Masa Sih?
Sebuah penelitian baru menemukan bahwa salah satu komponen yang terdapat di dalam obat batuk yang banyak dijual bebas di pasaran ternyata dapat membantu meningkatkan pelepasan insulin di dalam tubuh manusia, yang tentu saja dapat membantu pengobatan diabetes tipe 2.   Insulin merupakan sejenis hormon yang diproduksi di dalam pankreas, yang berfungsi untuk “mengangkut” glukosa dari dalam darah dan masuk ke dalam sel-sel tubuh. Akan tetapi, pada penderita diabetes tipe 2, pankreas tidak memproduksi cukup banyak insulin atau sel-sel tubuh tidak berespon sebagaimana mestinya terhadap hormon insulin yang ada (resistensi insulin).   Kurangnya produksi hormon insulin dan resistensi insulin akan membuat glukosa menumpuk di dalam darah, tanpa dapat digunakan oleh sel-sel tubuh untuk menjalankan fungsinya, akibatnya adalah penderita selalu merasa lapar dan lemas akibat kekurangan sumber tenaga.   Para dokter di Heinrich Heine University di Dusseldorf, Jerman secara tidak sengaja menemukan bahwa obat dekstrometorfan dapat meningkatkan jumlah insulin yang dilepaskan dari dalam pankreas.   Pada awalnya, para peneliti menduga bahwa dektrometorfan dapat  menekan sekresi (pengeluaran) insulin pada penderita yang mengalami hiperinsulinisme, suatu keadaan di mana terdapat terlalu banyak insulin di dalam aliran darah seseorang.   Sebaliknya, para peneliti justru menemukan bahwa dekstrometrofan, atau khususnya dekstrorfan, sebuah produk sampingan dari dekstrometorfan yang terbentuk di dalam tubuh saat seseorang mengkonsumsi obat ini; justru dapat meningkatkan pelepasan insulin dari dalam pankreas. Hasil ini diperoleh setelah mereka melakukan berbagai percobaan pada hewan (tikus), jaringan pankreas manusia, dan pada para penderita diabetes.   Dekstrometorfan sebenarnya merupakan suatu obat batuk yang bekerja dengan cara menekan aktivitas reseptor tertentu di dalam tubuh yang disebut dengan N-Metil-D-Aspartat (NMDA), yang terdapat di dalam medulla oblongata, yang merupakan bagian dari batang otak.   Selain di batang otak, reseptor NMDA ini ternyata juga terdapat di dalam sel-sel yang berfungsi untuk memproduksi hormon insulin di dalam pankreas. Akan tetapi, berbeda dengan batuk yang akan berhenti bila reseptor NMDA di batang otak dihambat, terhambatnya reseptor NMDA di dalam pankreas justru dapat meningkatkan pelepasan hormon insulin.   Walaupun demikian, para peneliti tidak menganjurkan para penderita diabetes untuk mengkonsumsi dekstrometorfan untuk membantu mengendalikan kadar gula darahnya. Hal ini dikarenakan masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut mengenai apa efek pemberian dekstrometorfan dalam jangka panjang pada seseorang. Selain itu, pada penelitian ini, para peneliti hanya melakukan percobaan pada sekitar 20 orang peserta.   Baca juga: Penggunaan Obat Pencahar Secara Berlebihan Dapat Mematikan   Sumber: livescience